TEKNIK MEMBUAT ABSTRAK

TEKNIK MENULIS ABSTRAK

Oleh B.P. Sitepu

Abstract

Abstract is required in publishing an academic or scientific writings. It is very important to motivate the readers to read the writing. How ever many novice writers still find difficulties in writing effective abstract. This article attempts to provide some information on writing abstract. Reviewing a number of references, the article focuses the discussion on informative abstract. Some suggestions are provided to assist the writers, particularly those who are not familiar yet with writing abstract. Key words: abstract, summary, descriptive abstract, informative abstract

PENDAHULUAN

Karya tulis ilmiah seperti skripsi, tesis, disertasi, makalah seminar, atau naskah ilmiah untuk dimuat di jurnal mengharuskan penulisan abstrak. Dalam makalah atau naskah ilmiah abstrak biasanya ditempatkan sesudah judul naskah dengan maksud untuk memberikan gambaran secara ringkas tentang isi naskah. Oleh karena itu, abstrak sering juga disebut ringkasan singkat (short summary). Informasi di dalam abstrak diharapkan dapat memotivasi pembaca untuk membaca isi naskah secara utuh. Dengan perkatan lain abstrak diharapakn dapat menggoda dan meyakinkan pembaca bahwa isi naskah itu menarik dan penting dibaca. Isi abstrak memberikan informasi yang menjadi bahan pertimbanngan bagi pembaca untuk melanjutkan atau tidak membaca keseluruhan isi naskah.

Setiap biasanya mempersyaratkan peulisan abstrak untuk setiap naskah yang diterbitkan. Penulis naskah pada umumnya telah melengkap naskah mereka dengan abstrak yang dimaksud walaupun belum semua dalam bahasa Inggris. Dari abtrak-abstrak yang disusun penulisnya itu, terlihat beberapa masalah sehingga perlu penataan kembali atau bahkan kadang-kadang harus disusun dan ditulis. Masalah yang dimaksud adalah, pertama terlalu panjang. Abstrak disusun dalam beberapa paragaraf sehingga berupa ringkasan isi naskah. Kedua, terlalu rinci dengan memuat hal-hal yang tidak diperlukan dalam abstrak misalnya, penjelasan tentang metodologi penelitian, rumus-rumus yang dipakai dalam pengolahan data, serta hasil, kesimpulan, dan saran yang lengkap. Ketiga, terlalu singkat sehingga tidak memberikan informasi yang mendorong pembaca untuk membaca naskah itu lebih lanjut. Misalnya, tidak menyebutkan masalah dan hasil penelitian sama sekali. Keempat, tidak memuat hal-hal yang pokok dalam isi naskah sungguhpun telah memberikan uraian yang cukup panjang, sehingga tidak memberikan daya tarik untuk membacanya lebih lanjut. Kelima, bahasa Ingggris yang dipergunakan tidak informatif, karena kesalahan-kesalahan dalam pemilihan kata dan tata bahasa.

Penulis naskah ilmiah, khususnya yang belum memiliki banyak pengalaman menulis, kerap kali menghadapi kesulitan menulis abstrak naskahnya. Pada hal abstrak itu merupakan persyaratan kelengkapan naskah untuk dapat dimuat dalam jurnal ilmiah. Tidak jarang abstrak ditulis tidak sebagaimana seharusnya sehingga abstrak itu tidak berfungsi sebagaimana diharapkan. Sering pula ditafsirkan abstrak adalah sama dengan ringkasan/rangkuman (summary). Pada hal terdapat perbedaan yang sangat nyata antara abstark dan ringkasan, dilihat dari tujuan, isi, dan bentuknya. Tulisan ini bermaksud memberikan penjelasan tentang tata cara penulisan abstrak dan perbedaannya dengan ringkasan.

PEMBAHASAN

Disebutkannya abstrak sebagai ringkasan singkat (short summary) menunjukkan bahwa abstrak memiliki kesamaan tetapi juga berbeda dengan ringkasan (summary). Kedua-duanya memberikan informasi kepada pembaca tentang isi suatu naskah (buku, skripsi, tesis, disertasi, atau makalah). Dilihat dari panjang atau jumlah katanya, abstrak lebih singkat yang berarti informasi yang diberikan melalui abstrak lebih sedikit dibandingkan dengan ringkasan. Perbedaan ini jelas terlihat dari penyajiannya; abstrak terdiri atas satu paragraf dengan jumlah sekitar 200 kata, sedangkan ringkasan terdiri atas beberapa paragraf yang panjangnya antara 10 – 25% dari naskah aslinya. Ringkasan mendiskripsikan gagasan-gagasan yang ada dalam naskah dengan susunan dan alur berpikir seperti dalam naskah aslinya. Dengan membaca ringkasan, pembaca mungkin merasa sudah mendapatkan informasi yang cukup tentang isi naskah tanpa harus membaca keseluruhan isi naskah, kecuali untuk gagasan/bagian tertentu yang dianggap perlu didalami lebih lanjut. Sedangkan abstrak tidak memberikan isi gagasan yang lengkap serta tidak mengikuti sistematika dalam naskah aslinya tetapi secara singkat memberikan pokok-pokok gagasan yang dibicarakan dalam naskah aslinya.

Dilihat dari isinya, abstrak dapat dikategorikan ke dalama dua jenis: (a) abstrak bersifat deskripti dan (b) abstrak bersifat informatif. Abstrak deskriptif menggambarkan hanya tujuan dan ruang lingkup isi tulisan tetapi tidak menyebutkan hasil dan kesimpulan isi tulisan. Sedangan abstrak yang bersifat informatif memberikan penjelasan tentang latar belakang masalah, masalah, pendekatan/metode, hasil, dan kesimpulan isi tulisan. Oleh karena unsur-unsurnya lebih banyak, maka abstrak informative lebih panjang dari abstrak deskriptif. Tulisan-tulisan dalam jurnal ilmiah biasanya menggunakan abstrak informatif. Walaupun abstrak informatif terdiri atas satu paragraph dengan jumlah sekitar 200 kata, informasi dalam abstrak diharapkan mencakup (a) latar belakang masalah, (b) rumusan masalah, (c) pendekatan atau metode, (d) hasil, dan (e) kesimpulan pembahan. Masing-masing unsur-unsur itu disebutkan secara ringkas tetapi mudah dipahami.

Pertama, latar belakang masalah menyebutkan situasi/kondisi yang menimbukan masalah dan perlu untuk dikaji secara ilmiah. Latar belakang ini hendaknya sungguh-sungguh aktual dan menarik bagi pembaca yang dinyatakan dalam dua atau tiga kalimat. Keberhasilan dalam menggambarkan latar belakang masalah itu dengan menarik, mendorong pembaca meneruskan membaca abstrak sampai selesai dan keseluruhan isi n askah. Sebaliknya, kegagalan menarik perhatian pembaca melalui latar belakang masalah ini, dapat membuat pembaca tidak melanjutkan membacanya.

Kedua, rumusan masalah menyatakan hal pokok yang dibahas atau pertanyaan yang akan dijawab dalam tulisan berikutnya. Masalah hendaknya dirumuskan dengan singkat tanpa rincian, walaupun dalam isi tulisan masih dikembangkan menjadi beberapa pertanyaan. Sudah barang tentu rumusan masalah terkait langsung dengan latar belakang masalah yang diuraikan sebelumnya. Biasanya masalah tersebut dirumuskan hanya dalam satu kalimat pemdek.

Ketiga, pendekatan atau metodologi yang dipergunakan dalam mengkaji masalah itu disebutkan yang utama saja , misalnya menyebutkan populasi tetapi tidak menyebutkan teknik sampling dan jumlah sampel. Dalam menuliskan tentang metodologi dihindari rumus-rumus statistik dalam pengolahan dan analisis data, jadi sangat bersifat deskriptf dan singkat.

Keempat, hasil berisi inti jawaban atau temuan yang diperoleh dari pembahasan yang dilakukan. Hasil hendaknya disebutkan secara nyata tetapi tidak rinci dan kalau perlu dapat mencantumkan data kuantitatif. Hendaknya tetap dijaga agar informasi singkat tentang hasil itu menimbulkan keinginan pembaca mengetahui lebih rinci dan lengkap sehingga menggugahnya membaca isi naskah secara lengkap. Apabila rumusan hasil dituliskan secara lengkap dapat mengurangi motivasi pembaca membaca isi naskah secara lengkap karena merasa telah mengetahui hasilnya dengan m,embaca abstrak.

Kelima, kalau hasil kajian menggambarkan temuan atau sintesis dari pembahasan, maka kesimpulan menujukan arti dan implikasi hasil kajian. Kesimpulan, termasuk saran yag diajukan atas dasar hasil /temuan kajian.. Sudah barang tentu kesimpulan menjawab pertanyaan atau masalah yang dikemukakan sebelumnya. Mengingat ketentuan dalam menulis abstrak, khususnya berkaitan dengan panjangnya abstrak, kesimpulan dirumuskan secara padat tetapi menggambarkan inti kajian. Uraian tentang latar belakang, maslah, pendekatan/metode, hasil, dan kesimpulan disusun secara ringkas, terintegrasi, koheren, dan informatif dalam satu paragraf yang utuh dan berdiri sendiri.

Abstrak tidak memuat informasi yang yang tidak terdapat dalam tulisan yang utuh dan ditulis setelah tulisan selesai dsusun. Oleh karena itu sebelum menulis abstrak sebaiknya naskah lengkapnya dibaca beberapa kali sehingga abstrak yang ditulis dapat memberikan informasi yang utuh.

Uraian abstrak biasanya diikuti dengan pencantuman kata-kata kunci yang berjumlah paling sedikit tiga kata/frase. Kata-kata kunci itu mencerminkan konsep-konsep utama yang dibahas dalam tulisan itu. Tidak harus setiap kata kunci tertera pada uraian abstrak tetapi harus terlihat pada isi tulisan. Kata-kata kunci yang dimaksud adalah konsep bukan semua istilah yang dipakai dalam tulisan itu.

Jurnal tertentu mepersyaratkan menuliskan abstrak setiap tulisan dalam bahasa Inggris. Untuk memenuhi itu penulis hendaknya menyusun abstrak tersebut dengan menyusunnya dalam bahasa Inggris, bukan dengan menerjemahkan versi bahasa Indonesia ke dalam bahasa Inggris kata demi kata. Juga hendaknya dihindari menerjemahkannya dengan menggunakan Trans Tool, program komputer, karena hasilnya sengat buruk dilihat dari pilihan kata dan kaidah-kaidah bahasa Inggris.Berikut ini diberikan contoh abstrak dalam bahasa Indonesia.

Pengaruh Metode Mengajar dan Ragam Tes Terhadap Hasil Belajar Matematika dengan Mengontrol Sikap Siswa (Eksperimen pada Siswa Kelas I SMU Negeri DKI Jakarta) oleh Baso Intang Sappaile

Abstrak:

Mengingat pentingnya matematika, maka sangat diharapkan siswa sekolah menengah untuk menguasai pelajaran matematika SMU. Karena di samping matematika sebagai sarana berpikir ilmiah yang sangat diperlukan oleh siswa, juga untuk mengembngkan kemampuan berpikir logiknya. Matematika juga diperlukan untuk menunjanng keberhasilan belajar siswa dalam menempuh jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Untuk itu diperlukan metode mengajar berlandaskan permasalahan yang merupakan pendekatan yang sangat efektif untuk mengajarkan proses-proses berpikir tingkat tinggi, membeantu siswa memproses informasi yang telah dimilikinya, dan siswa membangun sendiri pengetahuannya tentang dunia sosial dan fisik di sekelilingnya. Untuk mengukur proses hasil belajar mengajar diperlukan tes pilihan ganda. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa metode mengajar mempunyai pengaruh terhadap hasil belajar matematika siswa yang tyergatung pada ragam tes, setelah mengurangi pengaruh linear sikap siswa terhadap matematika. Kata kunci: Metode mengajar, Ragam Tes, Hasil belajar matematika siswa dan Sikap siswa terhadap matematika (Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan, Desember 2006. Edisi Khusus; hlm 1)

Contoh abstrak dalam bahasa Inggris.

Penerapan Lesson Study sebagai Upaya Peningkatan Kompetensi Tutor Keaksaraan Fungsional oleh Putu Ashinya Widhiartha & Dwi Sudarmanto

Abstract

Lesson study is an approach in improving the teacher”s competence through collaboration and continuous analysis of the instruction based on collegial and and mutual learning principle. This approach includes teacher’s participation to be active in small discussion groups. This research conducted to develop lesson study approach to improve the competence of functional literacy tutors. Viewed from the methodology employed, the research which was conducted in Sukolilo Sub-District was classified as an action research. To meet the objectives, the research was undertaken in four cyclesas from November 2007 through February 2008. The results showed there is a significant improvement of the functional literacy tutor’s competence. Based on the experience in conducting this action research, some recommendations were given in the application of lesson study model. Key words: lesson study, lesson study model, tutor,s competence. ((Jurnal Ilmiah VISI Pendidikan dan Tenaga Kependidikan Non Formal (PTK-PNF), Vol. 4, No.1 – 2009))

KESIMPULAN

Abstrak yang diperlukan melengkapi naskah untuk dimuat dalam jurnal ilmiah, mempunyai persyaratan seperti panjang (jumlah kata), isi, dan susunannya. Panjang abstrak berkisar 200 kata yang disusun dalam satu paragraf yang terintegrasi. Berbeda dengan ringkasan, abstrak memuat secara singkat tentang latar belakang, metode, hasil, dan kesimpulan kajian yang disusun secara padat dan koheren.Oleh karena panjang abstrak terbatas maka hasil dan kesimpulan kajian ditulis secara padat dan singkat tetapi menarik untuk diketahui. Di samping itu uraian abstrak memuat kata-kata kunci isi yang menjadi bahsan dan naskah. Walaupun telah tersebut dalam uraian abstrak, untuk mempertegas dan menarik perhatian pembaca, kata-kata kuci itu disusun secara terpisah pada akhir abtrak. Abstrak berfungsi untuk memberikan gambaran ringkas tentang isi naskah dan disusun sedemikian rupa untuk menggugah pembaca untuk membaca isi naskah secara keseluruhan. Agar abstrak dapat memenuhi fungsinya, penulis hendaknya meperhatikan ketentuan-ketentuan menyusun dan menulis abstrak termasuk dalam pemilihan kata yang efisien dan tepat, penyusunan kalimat yang syarat makna, penataan kalima-kalimat menjadi sebuah paragraf yang koheren. Yang juga sangat pentng ialah penggunaan bahasa yang baku serta komunikatif. Abstrak ditulis sesudah naskah selesai ditulis secara lengkap dan perlu diperiksa kembali untuk melihat apakah abstrak itu telah dapat menggambarkan isi pokok naskah secara singkat tetapi lengkap.

DAFTAR PUSTAKA

Leki, I. (1998). Academic writing. Cambridge: Cambridge University Hairston, M. & Ruszkiewics, J. J. (1991). The scott, foresman handbook for writers. 2nd edition. New York: Harper Collins Publishers. The American Psychological Association. (1997). Publication manual of the American Psychological Association. 9th printing. Washington. DC.: American Psychological Association Turabian, K.L. (1996). A manual for writers of term papers, theses, and dissertation. Sixth edition rvised by John Grossman an Alice Bennett. Chicago: The University of Chicago Press. Berbagai Sumber

About these ads

49 thoughts on “TEKNIK MEMBUAT ABSTRAK

  1. well, thank you, sir. i was in panic mode. my paper is due tomorrow but i don’t even know well about abstract that required in it. now that i’ve been read this, i think i understand it better. then again, thanks :D.

  2. saya mau bertanya untuk menulis abstrak yang efektif apakah sebelum menulis pembahasan ? Atau sesudah menulis pembahasan karena abstrak berupa ringkasan ? thanks before

  3. saya mau bertanya untuk menulis abstrak yang efektif apakah sebelum menulis pembahasan ? Atau sesudah menulis pembahasan karena abstrak berupa ringkasan ? thanks before :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s